USAHA PEMBIBITAN TANAMAN BUAH-BUAHAN

USAHA PEMBIBITAN TANAMAN BUAH-BUAHAN

ASPEK PRODUKSI

Teknologi

Pembibitan tanaman buah-buahan umumnya dilakukan selama setahun (satu musim tanam). Budidaya pembibitan tanaman buah-buahan dapat dibagi dua teknik yaitu pembibitan di polybag dan pembibitan secara konvensional yakni pembibitan di lahan. Tahap pembibitan di polybag adalah sebagai berikut :

  1. Persiapan media tanam : media tanam yang digunakan sangat beragam. Berdasarkan hasil wawancara dengan salah satu penangkar bibit di daerah Bogor, media tanam yang digunakan adalah campuran serbuk kayu atau kompos, pupuk kandang dan guano, dengan perbandingan 1:1:1 satuan volume. Media tanam tersebut dicampur merata dan dimasukkan ke dalam polybag bervolume sekitar 40 liter. Polybag diletakkan di bawah naungan seperti di bawah paranet atau di bawah pohon besar.
  2. Persiapan bibit batang bawah : biji untuk batang bawah disemaikan dulu di bedengan, sesudah biji berkecambah, tiap-tiap bibit ditanam di polybag yang telah tersedia, satu bibit satu polybag.
  3. Okulasi : sesudah bibit batang bawah berumur 4–6 bulan dapat dilakukan okulasi. Setelah 4–6 bulan berikutnya atau sesudah daun tanaman okulasi tua (warna daun hijau tua) bibit sudah dapat dijual.

Teknik pembibitan di polybag memiliki keuntungan yaitu waktu okulasi tidak mengenal musim, lebih mudah dilakukan, efektif dan cepat menghasilkan bibit jual. Kendalanya, teknik pembibitan ini membutuhkan biaya yang lebih banyak.

Teknik pembibitan yang lain adalah teknik pembibitan secara konvensional yakni pembibitan di lahan terbuka seperti sawah. Teknik ini banyak dilakukan oleh penangkar di daerah Buleleng. Keuntungan teknik ini adalah biaya yang diperlukan lebih murah, sedang kendalanya adalah pada saat okulasi yang hanya dilakukan saat musim-musim tertentu saja.

Pembibitan tanaman buah-buahan di daerah survei (Buleleng) masih secara konvensional dan terbatas pada pembibitan durian, mangga dan rambutan. Hal ini dikarenakan ketersediaan pohon induk penghasil mata tempel yang terbatas pada durian Kani; mangga Arumanis dan Lalijiwa; rambutan Binjai, Lebak Bulus dan Rapiah.

Teknik pembibitan ini didapatkan penangkar tidak secara turun-menurun tetapi belajar sendiri dan atau dari pembinaan/pelatihan Dinas Pertanian setempat. Pada Gambar 4.1. di bawah ini dijelaskan tentang teknik budidaya bibit tanaman buah-buahan mulai dari pengolahan tanah dengan bajak hingga panen atau transplanting bibit.

Tahapan-tahapan pembibitan tanaman buah-buahan terdiri dari pengolahan tanah, pembuatan guludan/bedengan, penyemaian biji batang bawah, pemeliharaan, okulasi, pemeliharaan dan panen. Berikut akan diuraikan tahapan-tahapan dalam teknik budidaya pembibitan buah-buahan :


Gambar 4.1. Teknik budidaya dalam usaha pembibitan tanaman buah-buahan

 

 

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: